Terima Menlu Belanda, Retno Singgung soal Diskriminasi Sawit – IDN Times

Regional
Kategori
Event
DOWNLOAD IDN APP SEKARANG!
Jakarta, IDN Times – Menteri Luar Negeri Republik Indonesia Retno Marsudi menyayangkan atas diskriminasi Uni Eropa terhadap komoditas Indonesia, terutama terhadap produk sawit. Hal ini disampaikan Retno ketika menerima kunjungan Menteri Luar Negeri Belanda Hanke Bruins Slot.
Meski demikian, Retno mengapresiasi Belanda yang membuat proyek SustainPalm di Indonesia.
“Proyek ini sangat penting untuk mendorong kerja sama kelapa sawit berkelanjutan dengan Indonesia,” kata Retno dalam konferensi pers di Kementerian Luar Negeri RI, Jakarta, Selasa (31/10/2023).
SustainPalm adalah program tiga tahun yang didanai oleh Pemerintah Belanda, yang digerakkan melalui kolaborasi beberapa universitas di Belanda dan universitas di Indonesia. Program ini juga bekerja sama dengan pemerintah daerah, swasta, dan masyarakat untuk meningkatkan perhatian kepada petani kecil soal produksi minyak kelapa sawit.
Baca Juga: Kaltim Berpotensi Membangun Pabrik Mini Minyak Goreng dari Sawit
Sementara itu, Slot menuturkan bahwa Belanda dan Indonesia akan bekerja sama mengatasi deforestasi.
“Saya ingin mengucapkan selamat kepada Indonesia atas upaya besarnya dalam mengurangi deforestasi dalam beberapa tahun terakhir,” ucap Slot.
Menurut Slot, negaranya menjadi salah satu importir minyak sawit berkelanjutan terbesar di Uni Eropa.
“Dan kami berkomitmen untuk terus bekerja sama dengan Indonesia untuk menjadikan sektor kelapa sawit lebih berkelanjutan,” imbuh dia.
Retno kembali mengatakan bahwa Belanda adalah salah satu mitra penting Indonesia, utamanya dalam hubungan bilateral.
“Tahun ini menandani satu dekade kerja sama kedua negara. Kemitraan komperehensif dimulai pada 2013 lalu. Saya senang melihat kemitraan ini telah berkembang lebih kuat, dengan ditandai adanya peningkatan kunjungan dan penandatanganan lebih dari 30 perjanjian bilateral,” ungkap Retno.
Bertepatan dengan kunjungan Slot ke Indonesia, Belanda dan Indonesia juga meluncurkan Plan of Actions of the Comprehensive Partnership for 2024-2025.
Plan of Actions berfungsi sebagai peta jalan bagi kemitraan kami dan kolaborasi yang berkelanjutan. Saya juga menyambut baik MoU tersebut,” tuturnya.


















source


Posted

in

by

Tags:

Comments

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *